Journal Ramadhan : Hari Pertama Hari Terbeda

Minggu, 29 Juni 2014

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Marhaban ya Ramadhan, Selamat datang Bulan Ramadhan-Bulan yang penuh barokah dan ampunan.

Ramadhan tahun ini diawali dengan sholat Tarawih pada malam sebelumnya (seperti biasa). Begitupun kalian di sana yang hari ini menjalankan puasa kan??? Ya kan Ya kan???

Meskipun sebenarnya memberikan sedikit ragu dan kurang semangat karena rasa-rasanya ada raka’at yang kuran pas sholat Tarawihnya. Tapi ya semoga tetap berkah, dan tetap diterima ibadah sholat Tarawihnya. Aamiin… #hopefull

Hari pertama puasa tahun ini sebenernya sedikit mengganjal hati alias BT, tapi gue anggep sebagai cobaan aja dan untuk menambah sedikit sensasi tentunya, muehehehe. Karna gak afdol donk masa hari pertama puasa harus BT karna mungkin memang sensi sendiri. Ckckckck…

Kenapa bikin BT?

Masalah yang di atas juga sedikit memberi dampak sich, tapi yang bener-bener nambah BT tuch yang satu ini.

Ceritanya gini, waktu mau makan sahur, emak gue pastinya siap-siap buat masak donk. Nah karena emang tidak punya firasat dan tidak disangka gak taunya gas yang buat masak malah abis, gue yang dibangunin sama emak karna masih molor merasa seruan tadi sebagai sebuah sesuatu yang cetar banget di telinga. Gasnya Abis, abis, iya A-B-I-S dari kata baku HABIS. Oh ya ampun terus mau gimana? Gak makan sahur? Arrrghhh…!!! *jeritan hati paling dalam

Terpaksa dan memang harusnya gitu, kita (gue sama emak) gedor-gedor (baca : ketuk) pintu rumah pemilik warung yang kita ketahui menjual gas elpiji ukuran 3 Kg. Emak gue ngetuk-ngetuk pintu rumah sembari memberi salam, tapi tidak mendapat jawaban. Ya maklum aja, masih jam 2.30-an lebih, banyak kali yang belom pada melek jam segitu. Gak lama setelah dengan sabar dan keuletan emak gue ngetuk-ngetuk pintu sambil manggil-manggil si pemilik rumah, akhirnya terdengar pintu hendak dibuka. Dan tahukah kalian apa yang dikatan si pemilik rumah???

“MASYAALLAH..!!!” set dah!! udah kek abis ngeliat apaan gitu, woy bu ini kita berdua manusia juga loh. Jahn….

Singkat cerita kita udah dapet tuch gas elpijinya, gue yang bawa tabung gas elpijinya, dan itu cukup bikin tangan gue pegel. Mata masih sepet. Ditambah jarak rumah sama warung tadi sedikit agak cukup jauh. Noh….

Sesampainya di rumah gue dengan kehati-hatian ekstra meletakkan tabung gas elpiji 3Kg-nya di lanta beralas serbet, dan bsssshhhh~

Weitz!

Jangan salah, itu bukan suara dari lubang surgawi gue, itu dari tabung gasnya.

Omegot omegot!

*Gue heran* ‘Heh?? Kenapa nich?’

Gue coba miringin dan taruh lagi untuk memastikan kalo gue emang gak salah denger suara tadi. Dan bssshhh~~ bunyi itu, suara itu muncul lagi. Gue lapor ke emak dan malah jadi nambah panik/paranoid. Takut bakal terjadi masalah yang tidak diinginkan gue dan emak balik lagi ke warung, aishhh~~

Emak gue ketok-ketok pintu rumah pemilik warungnya lagi.

“SUBHANALLAH!!!” Yakelah bu… Segitunya amat setiap liat kita berdua. -__-a

Setelah menjelaskan apa yang terjadi akhirnya kita dapet tabung gas yang baru. Dan langsung dibawa pulang serta dipasang. Aman.

—w—

Ngantuk. Dingin.

Ini yang gue rasain di pagi pertama di Bulan Ramadhan ini. Haish! Kek orang meriang dinginnya. Ckckckck…

Musuh gue selanjutnya yang cukup bikin gak enak hati adalah…

Deng Donk! Ngan to the Tuk. Ngantuk.

Emang bukan kebiasan gue kalo bangun pagi-pagi dan Subuhan di masjid sich. Makanya sering kaget ibaratnya kalo sekalinya harus bangun pagi dan Subuhan. Tapi hari ini yang paling kerasa banget malesnya. Tahun-tahun sebelumnya gue mah lebih semangat. Tapi yaa namanya juga manusia.

Seselesainya sholat Subuh berjama’ah dan berdzikir, masing-masing dari para jama’ah mulai merapatkan diri di sisi-sisi masjid. Bersiap untuk mendengarkan Kuliah Subuh dari Kyai.

Tahun lalu gue paling gak bisa nahan ngantuk kalo pas Kuliah Subuhnya. Sampai sering ketiduran, alhasil gak masuk ke otak sepenuhnya ceramah dari Pak Kyainya. *Jangan ditiru!

Nah, karna tahun ini adek gue udah umuran SMA. Gue pengin jadi contoh atau teladan yang baik donk. Gue berusaha menyimak ceramah yang diberikan Sang Kyai. Tapi apa daya, mata tak kunjung tegar. Sayuuu banget. Ngantuk. Dan sering ngliyep. Gue coba mengalihkan perhatian supaya gak ngantuk-ngatuk amat, tapi tetap gagal. Adek gue nampak seger-seger aja, dan gue merasa gagal menjadi kakak yang baik. (TAT)

Gue anggap apa yang gue alamin pagi itu, adalah pembelajaran untuk menjadikan gue sebagai pribadi yang lebih sabar untuk nantinya menjadi pribadi yang LEBIH BAIK. Aamiin…

Begitulah hari pertama puasa di Bulan Ramadhan 1435 H. Tunggu kisah gue selanjutnya.

Terima kasih.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s