Overseas

Yo.. ^_^)/

Melihat keadaan dan trend saat ini kita udah bisa nebak, perihal apa yang lagi rame banget. Yak! K-Pop dan Jejepangan. Tapi kalo buat milih gue lebih condong ke Jejepangannya sich. Oke, buat itu masalahnya.

Gue adalah typikal anak yang mudah terpengaruh atau terbawa, sama halnya dengan Jejepangan. Sebenernya dari kecil gue emang udah suka kartun, termasuk anime (kartun Jepang). Gambar yang keren, cerita yang menarik semua yang jadi daya tarik buat gue. Gue pada dasarnya juga suka nge-gambar soalnya, jadi gak aneh kalo gue suka kartun.

Setelah gue beranjak dewasa, ya masih bisa dikatakan remaja si (emang masih remaja, cuma muka aja rada dewasa). Setelah berhasil lulus dari SMK Cokroaminoto Wanadadi dengan begitu beruntung, gue akhirnya mulai masuk ke dunia kerja. Sedikit yang tahu, kalo sebenernya gue ini udah kenal dunia kerja sejak SMP, meskipun cuma kadang jadi suruhan dari pemilik sebuah toko untuk belanja di toko lain dan dapat upah yang yah…bagi gue udah lumayan lah. Bukan cerita yang dramatis sich, soalnya masih banyak anak lain yang udah kenal dunia kerja lebih dini dibanding gue.

Lulus kerja gue kerja di tempat foto copy-an dan alat-alat tulis gitu. Toko milik guru gue sendiri, Pak Supriyadi. Gue awalnya lagi main di kantor guru, dan tiba-tiba beliau menawari untuk gue ikut bantu karyawannya yang di tokonya itu. Tanpa berfikir terlalu lama, gue nyanggupin dan mulai kerja. Pada masa kerja di foto copy-an itu gue sering main ke warnet, entah itu Mag_Net (tempat kerja gue selanjutnya : 2012-2013) maupun Q-Ta Net (tempat kerja gue sekarang : 2014). Dari warnet Q-Ta lah gue akhirnya kenal dunia Jejepangan berkat tertular syndromnya Djoni yaitu OP di warnet ntu. Tidak hanya dia, temen-temen nongkron lain yang di Q-Ta Net juga yang menjadi cikal bakal gue suka Jejepangan.

Trend Korea-korea-an udah mulai njamur sejak gue SMK sebenernya, ada satu temen di kelas yang bisa dikatakan fanatik banget sama Korea-korea-an yaitu Siti. Do’i di hp-nya kalo menurut analisis cewek gak jelas yang bernama Fathul, isinya kebanyakan lagu-lagu Korea dan bisa jadi cuma ada satu lagu Indonesia di dalemnya *geleng-geleng kepala orang*. Tapi yah begitulah, mereka suka karena tahu. Gue suka Jejepangan juga karena gue tahu, begitu pula gue gak terlalu suka Korea-korea-an juga dikit tahu. Hahaha…

Waktu mengalir begitu cepat, hingga gue kenal sama seorang cewek yang tidak beda jauh dengan Siti. Suka Korea-korea-an. Gue udah paham sama wajah anaknya dan sedikit lupa lupa inget namanya sejak gue masih SMK. Soalnya do’i kalo gue gak salah inget, pernah jadian sama temen satu jurusan gue di SMK. Dan juga gue tahu dia pernah jadian sama cowok gak jelas but cool yang juga temen gue. Ahh… tapi entah mengapa gue punya perasaan yang satu itu, perasaan yang mungkin belum bisa dikatakan ‘cinta’ tapi lebih masih sekedar naksir.

Tahu gak si loe? Naksir yang udah bertahun-tahun apa masih bisa disebut naksir?

Ah…entahlah.

Jelasnya gue masih belum bisa atau berani menyebutnya dengan perasaan cinta. Do’i lumayan populer, terutama di kalangan temen-temen satu hoby-nya maupun temen-temen dari daerah lain. Dia bisa dikatakan mudah bersosialisasi, temen di sana sini. Dan ini juga yang jadi kendala gue, gue gak cukup dominan daripada temen-temennya yang berjibun. *ngusap ingus*

Dengan keadaan yang seperti itulah gue gak pernah bisa dapetin dia. Gue selalu keduluan sama cowok yang mungkin memang paling kekeuh nge-PDKT-in dia. Gue bisa dikatakan kurang napsu dalam me-DKT-in dia, soalnya gue selalu ragu kalo nantinya ditolak hal buruk apa yang bakal terjadi. Karena gue rasa dia lebih nganggep gue sebagai TEMEN. *hening*

Beberapa waktu lalu gue udah sumringah aja pas tahu dia jomblo. SIP. Kesempatan kembali terbuka. Asyik!!! *joget huwala humbanya JUKI*

Tapi keadaan tidak tepat, gue juga lagi punya gebetan (bisa dikatakan gitu lah, gak pacaran sich). Sehingga sangat tidak memungkinkan buat gue ngedeketin si K-Lover ini. Tapi apa mau dikata, gue nyolong-nyolong (jangan salah paham *angkattangan* bukan nyolong jemuran kok) buat ndeketin dia, tapi tetep aja dengan langkah yang BIASA. Gak nampak PDKT-in cewek. Itulah gue kalo sama dia.

Di saat gue lagi dirundung dilema berkepanjangan, gue mantepin ati buat gandengan gue dan sedikit mengacuhkan perasaan gue ke K-Lover itu tiba-tiba secara tidak sengaja gue liat TL akun facebook temen, dan nampak : in relationship with…

JEGER!

Dia jadian.

Jadian.

Jadian.

JADIAN!!!!!.

Gue inget banget beberapa waktu lalu dia curhat kalo ditembak cowok dan dia rada bingung dengan keadaan yang ada. (Ya gitulah keadaannya, biar gue sama yang tahu aja yang tahu, lah?). Gue saranin buat gak ditanggepin. Tapi apa mau dikata.

Itulah kenyataannya.

Itu loh kata yang gue ulang-ulang di atas itu. ↑

Usut punya usat cowoknya overseas bro.. Laaa… gue kalah telak. Jaoohhh….. dari kegantengan, kemapanan, kekerenan, dan kenormalan (enggak lah ya, gue normal boookkk.. ihh.. jijay dech). *mendehem*

Yes.

Gue Galau.

Dilema.

Padahal dia bukan siapa-siapa gue, dan gue udah punya gebetan.

Haish… Sudahlah.

Na-S.i.p.

Kadang gue berfikir, apa gue harus jadi orang lain yang baru biar bisa deket sama dia? Apa gue harus jadi orang luar negeri dulu biar bisa langsung jadian sama dia? Apa gue harus operasi plastik (kek artis Korea) biar keliatan keren dan nantinya muka gue bisa didaur ulang biar menarik perhatian dia?

Ok.

I’m okay.

For now.

Merelakan lebih baik. Gue juga nyadar, ada cewek yang lebih bisa merhatiin gue, lebih sayang sama gue.

Dan yang harus gue lakuin sekarang adalah jagain perasaan dia (gebetan gue), jagain dia. Perhatian sama dia. Karena gue secara tidak langsung udah pernah nyurangin dia.

My Dear, jika kamu baca dan mungkin akhirnya kecewa sama daku ini. Maaf.

Mungkin memang ego-ku dan perasaan tidak tahu diriku ini yang terburuk dari yang pernah kau tahu. Kamu baru sadar buruknya aku ini. Tapi. Kuharap kamu bisa memaafkan dan kita tetap berjalan seperti biasa, tidak terjadi apa-apa. Aku sayang kamu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s